Pengampunan itu menyembuhkan

Saya adalah seorang biarawati dari tarekat CB yang berkarya di Kupang NTB, nama saya suster Marietha CB, umur 37 th. Tiga tahun yang lalu saya divonis oleh dokter di RS Panti Rapih Yogya bahwa saya menderita Kanker Payudara stadium 1B. Selama 1 tahun lebih saya berusaha minum obat-obatan tradisionil dan teh hijau, tapi setelah 1 thn saya check kembali ke dari di Panti Rapih stadium bertambah menjadi 2B, kemudian oleh seorang ibu di Semarang, saya dianjurkan ke romo Yohanes Indrakusuma O carm di Cikanyere, Puncak, Jawa Barat untuk didoakan. Pada waktu tangan romo Yohanes menumpangkan tangan diatas kepala saya, dia berkata “Suster, pasti meyimpan dendam yang sudah lama kepada seseorang dihati suster.”

Mendengar itu saya menangis tersedu-sedu dan saya katakan kepada romo: “Benar romo, saya memang membenci ayah saya sejak saya di SMP, karena ayah saya telah menghianati ibu, 2 kakak saya dan saya. Kami diusir dari rumah kami, kemudian ayah dan seorang wanita menempati rumah yang sudah bertahun-tahun kami tempati itu.Sejak itu ibu saya sakit-sakitan dan akhirnya meninggalkan kami selama-lamanya. Sejak itu saya memendam kebencian terhadap ayah.”

Setelah mendengarkan cerita saya, romo Yohanes berkata ” Ya, itulah BIANG dari penyakit suster, selama suster tidak mau mengampuni ayah, obat apapun tidak akan menyembuhkan suster. Dan mengampuni bukan hanya dengan kata-kata tapi harus dibuktikan dengan perbuatan.”

Setelah itu saya minta izin cuti selam 6 bulan dengan suster provinciaL CB untuk menengok dan merawat ayah, karena saya dengar dari saudara ayah kalau ayah terkena stroke. Selama 6 bulan itu saya merawat ayah dengan cinta kasih yang tulus. Selama bersama ayah saya tidak minum obat apapun.

Setelah selesai masa cuti, sebelum kembali ke Kupang, saya ke RS Panti Rapih di Yogya untuk check up, Dr yang merawat saya sangat heran dia bertanya ” Suster minum obat apa selama ini?” Saya jawab kalau tidak minum apa-apa, saya balik bertanya ada apa dokter?

Dr menjawab dari hasil pemeriksaan baik darah maupun USG semuanya NEGATIVE. Langsung saya jawab obatnya PENGAMPUNAN. Dr heran dan bertanya apa maksud suster? Saya ceritakan semuanya, kemudian Dr berkata wah kalau begitu kepada pasien-pasien saya yang menderita kanker, saya akan bertanya apakah Anda punya perasaan dendam atau benci terhadap seseorang. Kalau jawabannya YA, saya akan suruh berdamai dan memberikan pengampunan seperti suster, sambil tertawa-tawa si dokter menepuk pundak saya…….. .

Demikianlah pengalaman yang saya alami bisa dibagikan kepada saudara-saurdara semua, bahwa PENGAMPUNAN itu sangat besar faedahnya, tidak hanya untuk jasmani tapi juga rohani kita.

Salam dalam Yesus Kristus,

~ Sr. Marietha CB
http://www.cerita-kristen.com/joomla/content/view/478/2/ Diakses 27 Mei 2008

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: